Cerita Sex Cikgu Syiken

Cerita Sex Cikgu Syiken

Kumpulan Cerita DewasaCerita Sex Cikgu Syiken

Insiden ini berlaku sebelum belajar Borang 6 di sebuah negara di Semenanjung Malaysia. Saya berharap anda memberitahu saya bahawa saya boleh menghibur anda semua. Guru Syiken mengajar BM di kelas saya. Saya tidak tahan badan awak. Aliran yang sangat besar. Apabila dia berjalan, dia menggoncang kirinya. Punggung sukar dikatakan. Bumper ksatria yang hebat. Masa dia mengajar saya terpaksa membuat saya merokok. Dalam sebarang kes, mata saya terbuka lebar apabila saya melihatnya. Guru itu tidak terlalu tua. Dia berumur 37 tahun. Asal Johor. Anak ketiga Dia tinggal di negara saya hanya selama tiga bulan. Suaminya masih di Johor dan anak tunggal mereka.

Dia tinggal di rumah sewa. Saya benar-benar sejenis guru. Saya tidak boleh berbuat demikian, jadi dia mempunyai pelajar kegemarannya. Untuk memberitahu anda cerita, sudah tiba masanya untuk kembali ke sekolah. Beri saya pinggan yang hilang. Saya tidak boleh mengembara di kereta saya. Camna di sini, hujan lebat. Tiada siapa yang dapat menolong saya.

“Hai lelaki, bukankah awak datang kembali? Di manakah ahli anda?
“Dia sudah menjadi guru saya, dia adalah lelaki saya”
“Ayo mulailah, saya akan bawa pulang, okay?”

Camna? Rumah saya dan rumah anda sangat berbeza. Tidak ada taman kediaman tunggal. Saya tiba-tiba teringat bahawa dia tinggal. Perkara yang baik saya dapat merasakan pantat anda hari ini.

“Baiklah, saya akan bersama kamu.”

Guru Syiken tersenyum banyak apabila anda memberi respons positif. Saya melihat anak lembu putihnya berkibar ketika ia mengangkat kain itu untuk mendapatkan kereta api. Mata saya benar-benar tidak putus. Ia mempunyai tali yang sangat ketat. Juga, gunung dua adalah benar-benar meletup. Goncangkan kepalamu. Plat telah diturap.

“Hei, apa itu? Awak sangat jahat, lelaki.” Saya tersenyum. Jurulatih kereta Shiken meluncur laju. Pada masa itu saya bertanya bagaimana dia. Tiba-tiba, soalan-soalan mula muncul. “Bolehkah seorang guru berpegang kepada camni?”

“Lelaki yang jahat, adakah anda berpegang kepada itu?”
“Oh, suami dan anak jauh. Saya tidak mahu bersendirian. ”
“Apa yang perlu dilakukan, manusia, kita perlu bergerak ke sini dalam masa dua bulan, tunggu dulu, mereka tidur bersama, kini mereka bersendirian.” Saya berdarah ketika saya memberitahu anda apa yang hendak dikatakan. Ah, apa sahaja yang anda mahu rasakan hari ini juga. Bagaimana anda boleh melihat barangan anda? Tunggu “Peluk bantal panjang je la”

Baca juga : Cerita Sex Hubunganku Dengan Suami Orang

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Cikgu Syiken masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

” Man duduk dulu ye, Cikgu nak masuk bilik jap”
“Oklah”

Cikgu Syiken jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun sorang. Aku pun bangun nak pergi tandas. Masa tu aku tengok pintu bilik Cikgu Syiken terbukak sikit. Mak aihh, first time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia. Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Cikgu Syiken terpandang aku.

“Eh, Man ingat sapa tadi. Masuklah.”

Aku pun perlahan lahan menghampiri Cikgu SYiken yang masih bertelanjang bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya.

“Cikgu tahu Man selalu tengok tetek cikgu. Hah, pegang lah puas.” Aku macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan rakus sekali. Hujan masih mencurah curah. Aku masih lagi pakai baju seragam sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak seluar aku.

“You tak pakai seluar dalam Man? Patutlah asyik tersembul daripada tadi” Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 7.4 inci tersembul kat muka dia. Perlahan lahan dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku merayap ke cipapnya yang tembam.

Aku dapat rasakan air makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. AKu kangkang kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. AKu terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai kat kepala.

“Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Man..uhhhh” Tetiba dia tarik rambut aku dan dia klimaks kali pertama.
“Man, cepat Man, cikgu dah tahan ni, cepat masukkan batang Man tu dalam pantat cikgu”
” Rileks la cikgu”

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

“Uhhhh, besarnya Man, pelan pelan sikit”
Mungkin kerana tiga bulan tak kena ngan suami dia, pantat jadik ketat.
“Tarik dulu Mannnn, ughhhhh”
“Emmmmm”

Lega sikit Cikgu Syiken setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih dalam pantat dia.
“Tekan Man.jangan sampai habisuoghhhh’ Aku pun memulakan sorong tarik.

“Uhhh dalam lagi. cikgu boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh.. ahh.”
Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

“Cikgu nak pancut Man.cikgu pancuuuuutt Mannnn”

Cikgu Syiken samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Cikgu Syiken. Aku pun sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim. Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

“Ahhh.. MAnnn. cikgu pancuut lagi iee.. ahhhh” Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

“Ouhhhh,emmmmm, iyahhhh, laju Man.”

Dia punya suara satu bilik berkumandang. AKu terus hayun. Pantatnya terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 30 minit masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan hayunan batang aku.

“Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Mannnn, cikgu pancuttt lagiiii”

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku. Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

“Cikgu, saya nak pancutttt niiii,ahhhhhhhhhh.hahhhhh” Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima kasih kasih. AKu tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih sampai habis.

“Awak punya power la Man”
“Biasalah, sentiasa power katakan”

Aku berbaring di sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Cikgu Syiken plak kat batang aku.

” Apa kata Man tidur rumah cikgu malam ni? Esokkan cuti. Cikgu belum puas lagi ni. Stay kat sini ye, sayang..”
“Oklah, sayang”
Aku tipon family aku kata aku tidur rumah member aku. Jam dah tunjukkan pukul 6.00 petang. Hujan dah berenti. Batang aku keras balik tak sampai lima minit.

“Cepatnya naik you punya Man”
“Cikgu, I pun nak sekali lagi”

Aku pun memulakan pelayaran kali kedua. Tunggu sambungan aku camna skill aku dalam tape blue aku praktikkan kat dia.

Related posts